HMINEWS.Com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) dan National Papua Solidarity (NAPAS) mengecam keras sejumlah tindakan kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia yang terus terjadidi Papua. Keduanya mencatat, sejak 30 April-22 Mei 2013 telah terjadi serangkaian kekerasan massif berupa penembakan, penghilangan paksa, pembunuhan dan kekerasan lainnya di Papua.

Sejumlah daerah tempat terjadinya kekerasan yang mereka sebutkan antara lain: Biak, Sorong, Timika dan Puncak Jaya. Kekerasan yang dilakukan aparat telah mengakibatkan 3 orang tewas tertembak, 2 luka-luka, 26 ditangkap (6 telah dibebaskan pada 22 Mei).

“Mereka yang menjadi korban adalah warga sipil biasa yang dituduh anggota OPM, mahasiswa yang melakukan demonstrasi menyikapi tindakan represif aparat keamanan,” tulir rilis bersama tersebut, Kamis (23/5/2013).

Sebagai contoh, demonstrasi masyarakat yang tergabung dalam Solidaritas Penegakan HAM (SPP HAM) pada 13 Mei di Jayapura dihadapi aparat dengan kekerasan. Sebelumnya, 30 April juga terjadi hal yang sama, menewaskan 3 orang di Aimas Kabupaten Sorong.

Masih menurut rilis tersebut, aparat kepolisian juga berlaku represif terhadap mahasiswa yang memperingati 15 tahun Reformasi di Bundaran Abepura, 23 Mei. Sejumlah mahasiswa diinterogasi akibat aksi tersebut.

Menyikapi hal tersebut, KontraS dan Napas mendesak Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) untuk memeriksa Kapolda Papua dan Kapolres yang terkait pelarangan dan represi terhadap aksi damai 1 dan 13 Mei. Mendesak Kapolri menghentikan pelarangan aksi damai, pembubaran paksa dan penangkapan yang sewenang-wenang.