HMINEWS, Kuala Lumpur – PERSATUAN KEBANGSAAN PELAJAR ISLAM MALAYSIA (PKPIM) mengkritik sekeras-kerasnya tindakan aparat terhadap aksi protes mahasiswa yang menyertai himpunan aman di hadapan Universiti Pendidikan Sultan Idris yang ingin menuntut pihak universiti menggugurkan kes Adam Adli dan bantahan terhadap Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU).

PKPIM difahamkan mereka yang terlibat dalam dibelasah dan dipukul sehingga menyebabkan Pengerusi Gerakan Menuntut Kebebasan Akademik (BEBAS), Muhammad Safwan Anang dan beberapa mahasiswa cedera parah dan luka di badan sementara beberapa pimpinan mahasiswa ditahan oleh pihak Polisi awal pagi tadi.

PKPIM melihat tindakan Polisi Malaysia termasuk FRU terhadapa para mahasiswa pada awal tahun baru tersebut akan menimbulkan polemik  baru yang tidak berkesudahan.

“Tindakan ini tidak bertepatan dengan hasrat transformasi politik Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak  yang merangkumi langkah-langkah mengukuhkan lagi demokrasi yang memberi kebebasan kepada rakyat sesuai  dengan tuntutan generasi mahasiswa hari ini”, ungkap Fahmi.

Fahmi menambahkan bahwa seharusnya sebarang perbezaan pandangan serta kritikan perlu diraikan serta diberikan ruang dengan sebaik-baiknya.

Dalam perkembangan selanjutnya, isu ini sebenarnya juga berkait langsung dengan kelulusan Undang-Undang Perhimpunan Aman 2011 yang kandungannya bercanggah dengan dengan Perkara 10 Perlembagaan Persekutuan yang menjamin serta melindungi hak untuk warganegara mengadakan perhimpunan aman.

PKPIM menolak Polisi mengenakan pasal 15 dan pasal 21 UU di atas, yang membolehkan Polisi menggunakan segala kekerasan untuk membubarkan sesebuah perhimpunan, sebagaimana di dalam kejadian yang menimpa mahasiswa di UPSI.

Jika tragedi mahasiswa di awal tahun 2012 ini tidak diselesaikan dengan baik, maka diperkirakan akan membuka ruang-ruang baru untuk penyalahgunaan kuasa atau budi bicara pihak yang berkenaan akibat dari ketiadaan peruntukan yang jelas untuk mengawal serta menghadkan kuasa serta budi bicara pihak Polisi dalam mengawal serta menyuraikan sesebuah perhimpunan aman pada masa akan datang.
`

Untuk itu, “PKPIM mendesak Menteri  Dalam Negeri, Dato’ Seri  Hishamuddin Hussein Onn dan Ketua Polisi Negara, Tan Sri Ismail Omar bertanggungjawab dengan insiden ini dengan tampil  memohon maaf dan memberikan penjelasan secara terbuka kepada seluruh mahasiswa dan rakyat demi menjaga kelestarian prinsip demokrasi dan hak-hak asasi manusia”, pungkas Fahmi. [] lara