HMINEWS.COM

 Breaking News

Anwar Ibrahim: Kebebasan Individu Harus Dijamin

October 14
17:37 2010

Jakarta, HMINEWS- Kebebasan individu adalah prasyarat utama yang mesti dipenuhi sebelum menuju kepada negara yang demokratis. Seseorang mesti dijamin untuk menjalankan hak-haknya, misalnya kebebasan berpendapat dan beragama, tanpa ada hambatan dari pemerintah dan individu lain. Ancaman terhadap kebebasan individu adalah juga ancaman terhadap demokrasi. Tetapi pada saat yang sama, kebebasan individu juga tidak boleh mengancam kebebasan orang lain.

Demikian salah salah satu poin pidato tokoh oposisi Malaysia Anwar Ibrahim dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh teater Salihara, Jakarta (11/10/2010). Acara yang bertajuk “Kebebasan dan musuh-musuhnya” tersebut khusus mendatangkan ayah dari Nurul Azizah tersebut dari negeri jiran Malaysia.

Demokrasi seringkali dicap sebagai hasil kebudayaan Barat, anti-Islam, sementara tamadun Melayu dan Islam mempunyai mekanisme sendiri dalam mengatur hubungan masyarakat dan negara. Dalam konteks tessebut Anwar menguraikan kekuatan-kekuatan apa saja yang bisa diidentifikasikan sebagai musuh kebebasan dan ancaman terhadap demokrasi.

Anwar Ibrahim adalah pemimpin oposisi Malaysia. Ia lahir pada 10 Agustus 1947 di  Penang, Malaysia. Karier politiknya yang tertinggi adalah sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia (1993-1998), dan sempat disebut-sebut sebagai calon kuat pengganti Mahathir Mohamad.

Tetapi karena kekritisannya kepada penguasa, saat ini lebih banyak memilih untuk di luar kekuasaan sebagai oposisi. Sebagai oposisi Anwar banyak didera dengan berbagai tuduhan oleh pihak penguasa. Salah satu yang cukup berat menimpa beliau adalah tuduhan sodomi terhadap asistennya sendiri yang kebenarnnya sulit dibuktikan. [] lara

About Author

Redaksi

Redaksi

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.