Plesiran DPR Boroskan Uang Rakyat? (Foto: inilah.com)

HMINEWS.COM- Sejumlah anggota Komisi Pendidikan (Komisi X) yang bertugas dalam Panja RUU Pramuka melakukan lawatan ke tiga negara untuk studi banding Pramuka. Tiga negara yang dikunjungi oleh dua tim yaitu Afrika Selatan, Korea Selatan dan Jepang.

Siapa saja yang jauh-jauh “plesir” ke Afrika untuk belajar Pramuka? Kompas.com bersama sejumlah wartawan mencoba mengkonfirmasi, Rabu (15/9/2010), siapa saja anggota Komisi yang berangkat, berikut target-target yang akan dicapai selama lawatan.

Sayangnya, informasi mengenai kegiatan kunjungan anggota Dewan ke luar negeri sangat susah didapatkan. Rombongan para wakil rakyat tersebut telah bertolak meninggalkan Tanah Air, kemarin.

Berdasarkan informasi dari seorang staf ahli, pengurusan dan segala hal berkaitan kepergian anggota Dewan ke luar negeri bisa didapatkan di bagian Biro Perjalanan Kesekjenan DPR. Di sana, salah seorang petugas yang tak mau menyebutkan namanya tampak menghindar saat ditanya mengenai hal tersebut. “Kepala bironya masih cuti,” katanya.

Namun, ia membenarkan, ada tim Komisi X yang melawat ke tiga negara. Ia kemudian meminta wartawan untuk mengkonfirmasi ke bagian tata usaha Kesekjenan. “Di sana yang lebih berhak mengeluarkan informasi,” katanya.

Di lantai 3 Gedung Kesekjenan, petugas tata usaha, Sambudi juga enggan memberikan konfirmasi siapa saja anggota yang berangkat. Sebab, dana yang dihabiskan dikabarkan mencapai Rp3,7 miliar. “Anggaran memang di Kesekjenan. Tapi di sini hanya tanda tangan. Kalau mau tahu siapa yang berangkat, silahkan ke BKSAP (Badan Kerja Sama Antar Parlemen),” ujar Sambudi.

Di BKSAP, seorang staf, Iis mengatakan, pihaknya hanya mengurus surat menyurat antara parlemen Indonesia dan negara tujuan lawatan. “Kalau target yang mau dicapai sama anggota yang berangkat, biasanya ada di komisi. Kami hanya urusan surat antarparlemen,” kata Iis.

Namun, petugas Sekretariat Komisi pun enggan memberikan informasi saat dikonfirmasi. Ia beralasan, yang mengatur keberangkatan merupakan kewenangan pimpinan Komisi. “Ke pimpinan komisi saja, kami enggak tahu dan tidak berhak ngomong,” kata petugas yang juga tak mau menyebut nama.

Ia juga mengaku, tak tahu dengan berkas surat yang berisi daftar anggota yang melakukan kunjungan luar negeri. Padahal, seluruh berkas keberangkatan, menurut informasi BKSAP, diurus oleh sekretariat komisi.

Informasi yang didapatkan wartawan, tim yang berangkat ke Afrika Selatan dipimpin oleh Rully Chairul Azwar dan ke Jepang-Korea Selatan di bawah pimpinan Mahyudin.

Tidak Transparan
Susahnya mendapatkan informasi mengenai kegiatan kunjungan anggota Dewan ke luar negeri, bukan hanya terjadi kali ini. Dalam sejumlah kegiatan yang sama, seluruh elemen di DPR seolah bungkam. Pun, anggota DPR yang berangkat tak transparan mengenai rencana kunjungan dan target-target yang ingin dicapai. []kompas/ham