HMINEWS.COM

 Breaking News
  • Pancasila dan Pembubaran Ormas Radikal Belakangan ini wacana pembubaran organisasi yang (dianggap) menentang Pancasila ramai dibicarakan. Presiden Joko Widodo pada tanggal 5 Mei, usai memberi sambutan dalam acara Mukernas dan Halaqah Nasional Himpunan Pengusaha Nahdliyin di Pondok Pesantren As-Tsaqafah, Jakarta menyampaikan bahwa wacana pembubaran itu sedang dikalkulasi oleh menkopolhukam....
  • PB HMI Sambut Baik Vonis Terhadap Ahok HMINEWS.COM, Vonis dua tahun penjara yang dijatuhkan Majelis Hakim terhadap terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mendapat tanggapan dari PB HMI MPO. Direktur Eksekutif Lembaga Kekaryaan Bantuan Hukum (LKBH) PB HMI,...
  • Solusi Ideal Stagnasi Pendidikan Indonesia Suatu hari di tahun 2017, seorang guru yang ditugaskan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, untuk mengajar di sebuah daerah perbatasan Indonesia – Malaysia di daratan Kalimantan, merekam empat...
  • Hoax Semakin Meresahkan HMINEWS.COM, Berita hoax yang beredar di media sosial dinilai sudah sangat meresahkan, banyak netizen yang telah menjadi korbannya, kecenderungan netizen yang terlalu mudah membagi informasi tanpa verifikasi awal, turut membantu...
  • Siap Lawan Koruptor, PB HMI Kunjungi Novel Baswedan HMINEWS.COM, Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI MPO) menjenguk penyidik KPK, korban serangan teror, Novel Baswdean di Rumah Sakit JEC Menteng Jakpus, Selasa (11/4). Rombongan PB HMI tersebut dipimpin...

Kemenag Bulukumba Gegabah Melarang Guru Gunakan Jilbab Syar’i

Kemenag Bulukumba Gegabah Melarang Guru Gunakan Jilbab Syar’i
March 29
19:39 2017

HMINEWS.COM, Peneliti Lembaga Bantuan Hukum Pendidikan, R. Wijaya DM mengatakan bahwa pelarangan jilbab syar’i kepada Mardiah Hayati, Guru MTsN 1 Bulukumba, Sulawesi Selatan oleh oknum tertentu di Kemenag Bulukumba terlalu gegabah. Sebab, pemerintah Indonesia menghormati dan menjamin dalam Undang-undang bagi wanita muslim untuk menggunakan busana syar’i.

“Yang melarang sungguh gegabah. Dan kami menilai pelarangan jilbab syar’i sungguh bertentangan dengan ajaran agama Islam dan Undang-undang,” kata R. Wijaya DM di Jakarta, Rabu (29/3/2017).

Wijaya DM menambahkan, bahwa dalam pasal 29 ayat (2) UUD 1945 berbunyi “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya”. Sungguh aneh, sambungnya, jika di negara demokrasi ini masih ada oknum yang gagap menghayati dan menjalankan agamanya.

“Setiap orang dijamin untuk menjalankan ajaran agamanya di Indonesia. Begitupun dalam menggunakan pakaian syar’i bagi wanita muslim,” terangnya.

Sebelumnya di salah satu media cetak, Guru MTsN 1 Bulukumba, Sulawesi Selatan, Mardiah Hayati dilarang untuk menggunakan jilbab syar’i di lingkungan sekolah tempat mengajarnya. Mardiah mengaku diperintahkan oleh Kepala MTsN 1 Bulukumba, A Nurmiah untuk melepaskan cadarnya.

“Dia hanya bilang, ini perintah dari Kemenag,” ujar Mardiah, Jumat (24/3/2017).

Namun, Kepala Kemenag Bulukumba, Muhammad Rasby membantah bahwa lembaganya melarang menggunakan pakaian syar’i di sekolah. Pihaknya hanya menyarankan agar guru tersebut profesional di lingkungan sekolahnya.(*)

About Author

redaksi

redaksi

kirim tulisan anda ke: redaksi@hminews.com

Related Articles

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment